Di Jawa, biasanya kita memanggil mbak bukan hanya untuk sebutan kakak perempuan saja. Penggunaannya sudah sangat meluas. Kita memanggil perempuan lain yang belum terlalu akrab dan baru kenal juga mbak, kita panggil pramusaji di toko atau restoran juga mbak, dan ART juga kita panggil mbak. Saya rasa panggilan mbak ini justru makin positif atau punya makna rasa yang baik. Kita panggil mbak dengan tujuan untuk menghormati. Kalau di Jakarta atau Bandung, mungkin sapaan lainnya adalah kakak dan teteh.

Bagaimana dengan Manado?

Mula-mula ada di sini saya sampai risih sekali karena di toko, jalan, restoran, orang-orang kok panggilnya ‘cewek’ untuk pramusaji dan SPG-nya. Ish di sini kok kurang ajar sekali karena para perempuan dipanggil cewek. Cewek di Jawa justru saya rasa mempunyai cita rasa negatif atau terkesan merendahkan. Misalkan si A itu ceweknya si B. Nah, negatif kan? ^^, karena mendingan mah disebut si C istrinya si D. :-p

Cewek di sini juga ternyata adalah sebutan bagi gadis, nona muda, dan belum menikah. Kalau sudah ibu-ibu biasanya tidak dipanggil cewek lagi. Saya dan mas Priyayi sangat sebal dan anti ikut-ikutan panggil cewek, kami memilih untuk tetap panggil mbak karena lebih enak dikeluarkan dari mulut dan hati. Nah pas suatu hari, di toko, saya lagi minta tolong mbak SPG nya tapi kok ga nyaut-nyaut. Saya fikir, apakah ini orang Manado juga keberatan kalau dipanggil mbak, justru mereka lebih suka dipanggil cewek seperti biasanya? Entah ya, memang lain kolam lain ikannya. Lalu saya ditegur *dimarahi  Mas Priyayi karena beliau sangat tidak suka saya ikutan panggil cewek. Huhuhu, padahal saya kan ga ada maksud buat panggil cewek ya, cuman lagi ga sabar aja mungkin, T.T

Kemudian di suatu hari malah saya lho yang dipanggil cewek dan ini terjadi di KANTOR!

Hei, emang tampang saya culun banget yah sampai dipanggil cewek? atau dikira anak PKL kali ya? atau orang kira saya ini masih imut-imut? atau saya dikira anak kecil numpang lewat aja di kantor ini? atau memang saya ini yang cantik dan awet muda?😀 hahaha (abaikan saja asumsi yang terakhir ya)

Kalau sekali saya dipanggil begitu biasanya saya tegur saja dan jelaskan kalau saya pegawai di kantor trus saya jelaskan kalau saya dari Jawa dan tidak suka dipanggil cewek. Tapi kalau sudah berkali-kali? Namanya emosi juga yah😛 terus dengan nyolotnya saya bilang “Apah? Ibu panggil saya cewek tadi? Ibu panggil saya ibu juga karena saya AR di sini,” (duh, nyolot banget) T.T

Wahai orang-orang Manado yang baik hati, saya ga suka dipanggil cewek yah, bukan gila hormat sih, tapi mosok di kantor dipanggil cewek, panggil aja saya ibu. Hihihi ^^,

PS: Mohon maaf yang sebesar-besarnya jika dari postingan ini justru ada yang sakit hati atau jadi berpikir negatif, perlu saya klarifikasi, hihihi, saya hanya ingin berbagi. Kalau ada hal yang negatif yang saya rasakan itu pasti tidak dapat digeneralisasikan ke semua orang yang ada di Manado juga yah. Banyak kok positifnya di sini. Sip! I Love Indonesia❤